Notification

×

GD SKD TK

GD SKD TK

DPJ Kalbar Berhasil Menyerahkan Dua Tersangka Tindak Pidana Perpajakan Ke Kejari Pontianak

Selasa, 09 Juli 2024 | 14.07.00 WIB Last Updated 2024-07-09T07:07:36Z

 


Pontianak, transkapuas.com,- Kegiatan Press Release Kejaksaan Negeri Pontianak yang di laksanakan di Kantor Kejaksaan Negeri Pontianak yang di hadiri oleh ,Kakanwil DJP Kalbar Bu Inge Diana Rismawanti, Asisten Pidana Khusus Kejati Kalbar Pak Siju, Kepala Kejari Pontianak Pak Aluwi, Kabid P2IP Kanwil DJP Kalbar Bapak Agung Budiwijaya, dan Kabid P2 Humas Kanwil DJP Kalbar Bu Dahlia.



Kantor Wilayah (Kanwil) Direktorat Jenderal Pajak (DJP) Kalimantan Barat menyerahkan tersangka DKS dan HT beserta barang bukti kasus tindak pidana perpajakan kepadaKejaksaanNegeri(Kejari)PontianakdiKantorKejariPontianak,JalanKH.AhmadDahlan No.6, Darat Sekip, Kec. Pontianak Kota, Kota Pontianak, Kalimantan Barat pada Selasa, 9 Juli 2024. Berkas perkara penyidikan telah dinyatakan lengkap (P-21) oleh Kejaksaan Tinggi Kalimantan Barat.



DKS menjabat sebagai Direktur PT AMP yang terdaftar sebagai Wajib Pajak di KPP Pratama Pontianak Timur. Tersangka DKS melalui Wajib Pajak PT AMP diduga telah melakukan tindak pidana di bidang perpajakan berupa dengan sengaja menyampaikan Surat Pemberitahuan dan/atau keterangan yang isinya tidak benar atau tidak lengkap sebagaimana dimaksud dalam Pasal 39 ayat 1 huruf d UU Ketentuan Umum dan Tata Cara Perpajakan. Tindakan DKS tersebut dilakukan dengan cara melaporkan SPT Masa PPN Januari s.d Desember 2019 namun isinya NIHIL dan tidak menyetorkan pajak PPN ke kas negara.



Dalam perkembangannya Tim PPNSjugamenemukan fakta dan bukti telah terjadi dugaantindak pidana perpajakanyanglain dimana DKS bersama-sama dengan HTtelahmelakukan penerbitan Faktur Pajak PT AMP kepada pembeli tanpa adanya transaksi yang mendasari/tidak ada transaksi (biasa dikenal dengan Faktur Pajak yang Tidak Berdasarkan Transaksi yang Sebenarnya/ FP TBTS). Tersangka DKS bersama-sama dengan HT diduga telah menerbitkan Faktur Pajak TBTS sebagaimana dimaksud dalam Pasal 39A huruf a juncto Pasal 43 ayat(1) UU Ketentuan Umum dan Tata Cara Perpajakan.



Perbuatan yang dilakukan tersangka DKS dan HT tersebut terjadi pada tempus Januari s.d Desember 2019 dan telah menimbulkan kerugian pada pendapatan negara sekurang-kurangnya sebesar Rp870.173.385,00 (delapan ratus tujuh puluh juta seratus tujuh puluh tiga ribu tiga ratus delapan puluh lima rupiah).



Atas perbuatannya tersebut tersangka DKS dan HT terancam pidana penjara paling singkat 6 (enam) bulan dan paling lama 6 (enam) tahun dan denda paling sedikit 2 (dua) kali jumlah pajak terutang yang tidak atau kurang dibayar dan paling banyak 4 (empat) kali jumlah pajak terutang yang tidak atau kurang dibayar.



Untuk kepentingan penerimaan negara, sesuai dengan ketentuan Pasal 44B UU Ketentuan Umum dan Tata Cara Perpajakan, atas permintaan Menteri Keuangan, Jaksa Agung dapat menghentikan penyidikan tindak pidana di bidang perpajakan. Penghentian penyidikan tindak pidana di bidang perpajakan tersebut dapat dilakukan oleh tersangka DKS dan HT setelah tersangka DKS dan HT melunasi kerugian pada pendapatan negara ditambah sanksi administratif berupa denda total sebesar Rp 3.610.601.940,00 (tiga milyar enam ratus sepuluh juta enam ratus satu ribu sembilan ratus empat puluh rupiah).



Dalam melakukan penanganan perkara tindak pidana di bidang perpajakan, pihak Kanwil DJP Kalimantan Barat dengan bantuan Korwas PPNS Kepolisian Daerah Kalimantan Barat dan dukungan Kejaksaan Tinggi Kalimantan Barat selalu mengedepankan asas ultimum remedium.



Inge Diana Rismawanti selaku Kepala Kantor Wilayah DJP Kalimantan Barat menyampaikan ucapan terimakasih kepada Kepala Kepolisian Daerah Kalimantan Barat selaku pembina Korwas PPNS Polda Kalimantan Barat beserta jajaran, Kepala Kejaksaan Tinggi Kalimantan Barat dan Kepala Kejaksaan Negeri Pontianak beserta jajaran, Kepala Kanwil Kementerian Hukum dan Ham Kalimantan Barat beserta jajaran dan Kepala Lapas / Rutan Pontianak beserta jajaran, rekan-rekan pers baik media cetak, online, elektronik; serta semua pihak yang telah membantu terlaksananya tugas penegakan hukum pajak di wilayah kerja Kanwil DJP Kalimantan Barat dan seluruh PPNS yang telah bekerja secara professional dan sinergi.



Diharapkan Dengan adanya proses penegakan hukum ini dapat menimbulkan efek gentar (deterrent effect) dan sebagai proses edukasi terhadap Wajib Pajak khususnya di wilayah kerja Kanwil DJP Kalimantan Barat agar senantiasa melaksanakan hak dan kewajiban perpajakannya secara benar, lengkap, dan jelas sesuai dengan peraturan perundang-undangan,” tutup Inge.


Rizka Arabia Wulandari

×
Berita Terbaru Update