Notification

×

Gawai Dayak (Pemda)

Gawai Dayak (Pemda)

Gawai Dayak (DPRD)

Gawai Dayak (DPRD)

Gawai Dayak (PH)

Gawai Dayak (PH)

Gawai Dayak stg (3)

Gawai Dayak stg (3)

GAWAI Dayak stg (2)

GAWAI Dayak stg (2)

Gawai Dayak stg (1)

Gawai Dayak stg (1)

Gawai Dayak stg (TK)

Gawai Dayak stg (TK)

GD SKD TK

GD SKD TK

Banjir Belum Surut, 251 Warga Aceh Selatan Bertahan di Pos Pengungsian

Jumat, 24 November 2023 | 17.11.00 WIB Last Updated 2023-11-24T10:11:13Z


JAKARTA, transkapuas.com – Sebanyak 251 warga Aceh Selatan masih bertahan di pengungsian karena kondisi rumah mereka masih terendam banjir sedalam satu meter hingga hari ini, Jumat (24/11). Hujan dengan intensitas tinggi kembali mengguyur wilayah Aceh Selatan pada Selasa (21/11), hal itu membuat banjir masih bertahan bahkan meluas hingga 14 kecamatan dan berdampak pada 3.999 KK.


Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Aceh Selatan bersama tim gabungan telah menyiagakan pos pengungsian dan shelter di tiga titik meliputi Kompi Brimob Lhok Raya, Shelter Lhok Raya, dan Shelter Cot Bayu.


Adapun rinciannya, 140 jiwa berada di pos pengungsian Kompi Brimob yang terdiri dari 82 orang dewasa, 46 anak-anak, dan 9 orang lansia. Sementara itu, enam orang mengungsi di Shelter Lhok Raya, 90 orang di Shelter Cot Bayu, dan 20 orang lainnya mengungsi di rumah kerabat terdekat.


Demi memenuhi kebutuhan dasar dan permakanan, BPBD Kabupaten Aceh Selatan bersama dengan pihak terkait mendirikan dapur umum di delapan titik lokasi yaitu di Kompi Brimob, Pos BPBD Aceh Selatan, Desa Naca, Desa Jambo Papeun, Desa Ie Jireuneeh, Desa Krueng Batee, Desa Pulo Paya, Desa Kampung Teungoh, dan Desa Blang Teungoh. Pemenuhan kebutuhan logistik dapur umum ini juga dibantu oleh warga desa tetangga. 


Di sisi lain, BPBD Aceh Selatan juga berkoordinasi dengan Dinas Kesehatan dan PMI untuk memastikan kondisi kesehatan masyarakat di tiap-tiap pos pengungsian terjamin. Melalui sambungan telepon, Kepala Pelaksana BPBD Kabupaten Aceh Selatan Zainal mengatakan hingga hari ini keluhan yang dirasakan para pengungsi meliputi batuk, pilek dan gatal-gatal.


"Alhamdulillah kami sudah bekerja sama dengan pihak medis mendirikan pos-pos kesehatan, tadi pagi saya berkoordinasi dengan Dinas Kesehatan untuk menggerakkan tenaga medis ke Shelter Cot Bayu. Untuk saat ini keluhan kesehatan warga adalah batuk, pilek, dan gatal-gatal", terang Zainal.


Kendala penanganan banjir Aceh Selatan menurut Zainal ada pada akses mobilitas, terlebih untuk evakuasi warga terdampak. Aceh Selatan hari ini misalnya lumpuh total setelah sebelumnya wilayah Trumon Raya diguyur hujan deras pada Rabu (15/11), yang menyebabkan banjir. Wilayah Ladang Rimba lanjut Zainal juga diterjang banjir bandang beserta lumpur pada Senin (20/11). Jalan nasional tergenang banjir dan hanya memungkinkan dilewati oleh kendaraan roda enam serta perahu karet. 


"Kebutuhan bantuan yang _urgent_ saat ini adalah perahu karet, karena selama ini pakai perahu fiber kesulitan untuk mencapai wilayah pedalaman, kemudian kebutuhan lainnya adalah alat berat, bahan bakar, dan kebutuhan logistik", jelas Zainal. 


BPBD Kabupaten Aceh Selatan hingga hari ini terus mengimbau warga untuk selalu waspada akan naiknya tinggi muka air, setelah BMKG merilis informasi prakiraan cuaca yang menunjukkan adanya kemungkinan turun hujan ringan hingga lebat yang dapat disertai petir pada 24-25 November 2023, termasuk antisipasi apabila ada banjir kiriman dari Kabupaten Aceh Tenggara. (Rilis WAG PP IWO)

SIARAN PERS BNPB


21 November 2023


506/Pers-PusdatinKK/BNPB/Dis.02.01/XI/2

023




Abdul Muhari, Ph.D. 

Kepala Pusat Data, Informasi dan Komunikasi Kebencanaan BNPB 


Facebook : @InfoBencanaBNPB

Twitter : @BNPB_Indonesia

Instagram : @bnpb_indonesia

Youtube : BNPB Indonesia 


#SiapUntukSelamat

#KitaJagaAlamJagaKita

#BudayaSadarBencana

#ResiliensiBerkelanjutan

×
Berita Terbaru Update